Bumi Sedang “Musuhan” dengan Matahari ,Inilah Fenomena Aphelion

Salah satu fenomena langit yang diperkirakan terjadi pada bulan Juli adalah fenomena apogee. pertama kali dengar? Aphelion adalah suatu keadaan dimana Bumi berada pada titik orbit yang jauh dari Matahari. Fenomena ini biasanya terjadi dua minggu setelah titik balik matahari musim panas.

Apogee terjadi pada 05.27 WIB, dan tampak membuat Matahari tampak lebih kecil! Jangan takut, ini bukan fenomena akhir zaman. Ternyata, apogees lebih umum dari yang kamu kira, lho!

Terjadi setiap tahun, mengapa Bumi mengalami aphelion?

Anda harus tahu bahwa bumi berputar mengelilingi matahari dalam 365 hari. Saat meluncurkan akun Instagram dari akun Instagram Lembaga Ilmu Penerbangan dan Antariksa Nasional (PUSSAISA LAPAN), orbit Bumi bukanlah lingkaran sempurna, melainkan elips 1/60.

Oleh karena itu, jarak antara Bumi dan Matahari dapat bervariasi sekitar 3 persen dalam satu tahun, dan ini normal. Pada Januari 2021, Bumi akan berada pada titik terdekatnya dengan Matahari atau perihelion pada jarak 147.093.163 kilometer. Pada puncaknya, jarak itu berubah menjadi 152.100.527 kilometer atau 3,4 persen lebih!

Fenomena yang dapat dirasakan saat aphelion

Sayangnya, ketika apogee terjadi, Anda tidak akan bisa melihatnya dengan mata telanjang karena itu bukan fenomena benda langit yang terlihat. Namun, ada dua hal utama yang terjadi selama apogee. apa pun?

Pertama, matahari akan tampak lebih kecil. Pada peluncuran laman Pusat Pendidikan Sains Antariksa LAPAN, karena jarak Bumi ke Matahari, Matahari tampak lebih kecil 1,68 persen dari biasanya. Oleh karena itu, radiasi dari Matahari juga lebih kecil kemungkinannya untuk mencapai Bumi.

Berita Lainnya  Jangan Coba Potong, Ini 6 Fungsi Penting Kumis pada Kucing

Kedua, ketika matahari berada di posisi utara, tekanan udara di belahan bumi utara lebih rendah daripada tekanan udara di belahan bumi selatan. Angin selatan yang dingin bertiup ke utara. Lapan membenarkan bahwa pulau Jawa, Bali, dan Nusa Tenggara di selatan khatulistiwa sudah mengalami penurunan suhu.

Tidak, aphelion tidak membuat Bumi lebih dingin!

“Secara umum, tidak ada dampak yang signifikan pada Bumi.”

Lapan menyatakan bahwa fenomena hipotermia tidak mengherankan. Jika Anda merasakan suhu dingin pada pagi terakhir hingga Agustus mendatang, hal ini sebenarnya biasa terjadi di musim kemarau.

Mengapa demikian? Lapan menjelaskan bahwa tutupan awan yang lebih rendah menyebabkan tidak ada panas dari permukaan bumi – yang biasanya diserap oleh sinar matahari dan dilepaskan pada malam hari – yang dipantulkan oleh awan kembali ke permukaan.